Friday, February 24, 2017

Mantan...

Karena abis baca post tentang mantan, jadi nostalgila nostalgia deh, hahahaha.

Gw pacaran yang serius itu cuma 4 *dikit kan dikit kan* :p

Pertama kali jadian itu pas SMP, tapi jadian cuma status dan itu di dunia maya, gak lama ya putus. Pertama ngerasain pacaran di SMA, itu juga yang gak serius, saat itu masih cuma pengen ngerasain yg namanya pacaran, hehe...kenapa pas SMA baru ngerasain pacaran? ya gimana donk yah, dari TK sampe SMP di 1 sekolah yang sama, dan karena itu sekolah kecil, jadi ortu udah kenal sama guru2 sampai ke kepsek nya, diawasi ketat lah gw, gak berani macem2, hahahaha...bahkan nilai UN gw pas SMP pun sebelum tanggal pengumuman, nilai gw udah dikasihtau ke ortu gw sama kepsek nya, hehehe...
Nah, pas gw SMP dan SMA itu masih jaman nya chatting di mirc, banyak kenalan lah sama cowok, pas SMP malah ada yg nyariin gw ke sekolah dan gw nya kabur, hahahaha...untungnya gw bisa kabur karena nama panggilan gw di mirc sama di sekolah itu beda, jadi pas ditanya ke temen2 gw, pd bilang gak ada nama itu, wkwkwkwk... *maapkan yah para cowok2 yg nyari gw tapi gw kabur*

Di SMA itu gw mulai bebas, jadilah gw jadian sama cowok yg kenal di mirc, eh tapi masih jadian di dunia maya. Setelah beberapa lama status jadian, baru kita ketemuan. Yah kaget lah ya liat muka nya pertama kali, ga sesuai ekspektasi! hahahaha...gak lama deh pokoknya sama yang ini...

Terus ada kenalan juga temennya si mantan gw barusan, dan sempet jadian juga sama temen nya, hahahaha...Lucunya adalah ketika mantan gw nemenin temennya nemuin gw, eh orangnya ga berani ngomong sama gw donk, lah begimane ceritanya kann? Gw lupa dah tuh berapa lama, tapi yang pasti putus juga sama temennya mantan gw.

Selanjutnya di kuliah baru mulai lebih bener dikit pergaulan nya, gabung di komunitas Buddhis gitu, berupa website seperti forum, bisa add temen ky di FS / FB, tapi lebih ke FB ya ada fitur chat nya, dari situ berlanjut chat di YM, ketemuan di kopdar, dan berlanjut jadian sama si A. Kebetulan kopdarnya ga jauh setelah valentine, jadi si A ada kasih coklat, ihiyyy... Tapi karena jarak kami terbilang jauh, dia Tangerang dan gw Jakarta, jadi jarang ketemu untuk ngedate..Dia pun terbilang aktif banget di kegiatan buddhis, aktif dimana-mana dah, jadinya chat, sms, ataupun telpon juga ga tiap hari. Kami ketemuan paling banyak cuma sebulan 1x, atau pernah selang 2 bulan baru bisa ketemu lagi. Yang terakhir ketemuan pun karena diajak ke dufan bareng temen2 vihara nya. Yang ini tuh orangnya alimmmm banget deh, yang di dufan itu baru pertama kalinya pegangan tangan dan rangkul pundak, hahahaha. Oiya, yang cowok ini belum pernah pacaran, gw lah pacar pertama nya... Tapi sayangnya ga berlangsung lama, cuma 3 bulan-an apa yah, karena kondisi sih...Tapi sampai sekarang si A satu2 nya mantan gw yang masih berhubungan baik dan kadang masih ngobrol panjang di BBM, dia juga masih care dan sayang sama gw sebagai sahabat.

Terus...sebenernya pas akhir2 sebelum putus sama si A, ada temen baru (si B) dari komunitas forum vihara, saat itu si B juga lagi ada masalah sama pacarnnya, gw juga lagi ada masalah sama si A, jadi saling curhat, dan berujung deket... Setelah kami berdua sama2 putus, jadi makin deket dan akhirnya jadian sama si B. Gw pikir akan mulus sama si B ini, karena jarang ribut dan dia tipe romantis dan bisa bikin gw klepek2 terus dan makin sayang. Yah, tapi ternyata ga mulus karena dia bilang gw jadi mirip sama mantan nya dan makin keinget mantan nya, hahaha..Gak lama setelah putus sama gw, si B balikan lagi ama mantan nya dan gak lama juga merid donk mereka, temen2 kita berdua ampe shock n kasian gw ditinggal merid, hahahahhaa... Kisah dengan si B berakhir pas gw lulus kuliah.

Setelah kerja, lagi2 deket sama cowok (si C) yang kenal dari dunia maya, dari grup kontak jodoh buddhis gitu di Facebook, pernah ketemuan juga di vihara karena ternyata dia juga kebaktian di vihara yang sama. Tapi...ternyata yang si C orangnya "nakal", ternyata dia sudah mengenal dunia yang masih tabu dilakukan sebelum menikah, hehe... Sempet putus nyambung sih sama si C, karena entah kenapa sampai saat itu, yang si C ini yang paling berkesan.. dia juga setelah 1 atau 2 tahun setelah putus, ngejar gw lagi..bahkan selang waktu 1 atau 2 tahun itu dia beberapa kali jadian cuma untuk liat reaksi gw, hahahaha...Untunglah gak jadi sama si C, fiuhh...

Setelah itu gw join lagi di komunitas2 kontak jodoh buddhis, ada tahun brp gitu banyak banget dari komunitas itu yang deketin gw, katanya gw ky bunga yang lagi mekar, jadi adaa aja yang tertarik sama gw, tapi sayangnya belum ada yang ngena di hati. Malahan gw jadi deketnya sama temen sekolah dari SD, dan dari SD si cowok ini (si D) juga udah suka sama gw. Beberapa kali kita jalan2 ke luar negeri bareng temen2 yang lain juga, dan akhirnya dia nembak pas valentine tahun 2014. Disini gw juga mikirnya bakal mulus karena adem ayem aja koq, tapi sayangnya malah ga berlangsung lama, cuma 3 bulan-an juga aja donk, hahahaha...Karena dia temen sekolah, gak mungkin donk yah jadi musuhan ky seakan gak kenal, pasti akan ketemu lagi..Bedanya cm sebatas say hai dan ngobrol biasa yang basa-basi.

Terakhir ketemu deh dengan si E yang akhirnya jadi suamihh, awal mulanya juga dari kopdar-an suatu komunitas koq, wkwkwkwk...

eniwei, sumpahhh, dulu gw banci kopdar bangettt... pernah ampir tiap minggu kopdar (resmi) grup atau cuma hangout sama beberapa member grup (ga resmi kopdar, cuma sama yang deket2 aja), bahkan ampe jalan2 bareng ke Bandung :D

Saturday, February 11, 2017

Siap kah kita untuk punya anak?

Bukan...saya belum hamil, hehe..

Saya memang kepengen nya cepet punya anak. Dan mumpung belum hamil, jd bisa mikir2 lg utk segera punya anak..klo udah hamil kan ga bisa mundur ya... Sebenernya siap ga sih kita utk punya anak? Utk besarin n mendidik anak itu ga mudah kan ya, butuh disipin, kesabaran, n kedewasaan yg tinggi..

Padahal klo menilai diri sendiri dan menilai suami, masih pada suka main game, pokoknya yg menurut saya sendiri ga bermutu, ga berkualitas untuk bisa siap sebagai orang tua.

Dari segi keuangan, biaya lahiran itu udh ky biaya wedding, hahahaha...tapi utk bayar lahiran beda donk yah dengan sewaktu bayar weddingan. Pas weddingan jaraknya lama dan ada beberapa kali DP hingga pelunasan, tapi bayar lahiran kan gak gitu, jaraknya deket...  
*eh iya ga yah, gimana sih prosedur pembayaran klo lahiran?*

Dari segi cara didik anak, kami juga belum bahas gimana nantinya cara kami dalam mendidik, karena yg pasti beda cara yg mau saya terapin berdasarkan cara saya dididik dengan cara didik di keluarga dia.

Dari segi saling bantu, jarang banget ya cowok yg suka anak kecil, jadi sampai saat ini klo saya sumringah ketemu anak kecil n selalu minta ijin pengen gendong2 baby, sedangkan dia ogah...padahal pengen banget tanamin ke dia soal jaga anak...dulu sempet bilang ke dia utk nonton acara korea yg return of superman itu, tapi ga mau didenger..

Ah, pokoknya jadi bikin galau n kepikiran terus dari kemarin, jd merenung terus...

Buibu yang udah punya anak, yg lg hamil, dan yg lg ngerencanain punya anak, share donk, siap ga sih sebenernya? Dan gimana ya masukan buat saya dan pasangan utk bisa lebih berkualitas menyiapkan diri?


~Yanti yg lagi banyak pikiran, sampe pertama kalinya nulis blog dari hp~

Thursday, February 9, 2017

Wedding Vendor Review - Part 3

Review part sebelumnya bisa dibaca disini yah :
Part 1
Part 2

Venue Pemberkatan : Vihara Theravada Buddha Sasana - Kelapa Gading
Awalnya mau pemberkatan di Vihara Jakarta Dhammacakka Jaya, Sunter karena biasanya kebaktian hari Minggu juga disitu, sempet aktif juga hampir 2 periode. Tapi kabarnya selalu rame pasangan yg mau pemberkatan disitu. Denger2 dalam 1 hari bisa lebih dari 5 pasangan, dan kalo liat foto2 yg pemberkatan disitu sih duduknya bersila, ga pake kursi. Sedangkan ya namanya orang tua yaa, ga kuat duduk lama bersila. Jadilah cari2 lagi vihara lain di area Sunter atau Kelapa Gading. Nah, cici nya dia yg udah merid, dulu pemberkatan di Vihara Theravada Buddha Sasana, jadilah kita kesana untuk tanya syarat2 dan dokumen2 apa aja, tanya udah sama catatan sipil nya atau belum, dan tanya tanggal yang kita mau kosong atau ga.

Setelah dikasihtau syarat2 nya apa aja, menurut aku pribadi sih agak ribet ya, karena syarat dokumen nya ada sertifikat Kursus Dasar Agama Buddha (KDAB), dan sertifikat Kursus Pranikah. Sedangkan di Vihara Dhammacakka seinget aku ga ada kursus2 gitu, lebih mudah syaratnya. Tapi ya sutralah, akhirnya kita pilih di Vihara Theravada Buddha Sasana, utamanya krn kita semua duduk di kursi.

Koordinasi dengan pihak vihara nya gak pake ribet, cuma terakhir2 aja pas mau ambil catpil, agak dilempar-lempar krn yg pegang suratnya gak cuma 1 orang, ky dibagi-bagi gitu, jadinya bikin si doi bolak-balik untuk ambil.

Groom's Suit : Richard Costume Design
Pilih ini karena waktu cici nya dia merid, pada bikin disini juga, jadi ya sutralah lepasin aja aku serahin ke dia mau bikin jas dimana. Pertama kali dateng kesana langsung nanya2 harga & model, trus coba2 model juga. Abis itu diukur deh. Pilih2 warna juga, trus langsung bayar LUNAS, iya LUNAS, klo ga salah *udah kelamaan sih ya bokk* masih dapet harga diskon jadi ketentuan nya emang harus langsung lunas.


Groom's Shoes : Fladeo
Katanyaa sih sepatu Fladeo ini tipe dia dan papa nya bangettt, jadi untuk sepatu juga serahin semuanya ke dia mau apa *tapi wanti2 jangan yg mahal2 yaaa, krn ini masuk ke barang sangjit jadi aku gantiin duitnya* hahahaha.

Dress Pemberkatan & Gaun Penjaga Angpao : PD Merah Jaya - ITC Mangga Dua
Mulai tau ini pas nyari baju karena diminta jd penjaga angpao di nikahan sepupu, bagus2 dan harganya menurut aku masih terjangkau, 400 ribuan juga udah dapet yg lumayan. Coba klo sewa, segituan juga, bahkan lebih mahal. Toh setelah ini jadi bisa dipake ke acara2 lain.
dress pemberkatan
gaun penjaga angpao

Souvenir : Fine Souvenir
Lumayan banyak nih yg pesan souvenir pernikahan nya disini, teman2 grup blogger juga rata2 pake vendor ini. Walau harga nya lebih mahal dari yg di Pasar Pagi Mangga Dua, tapi aku ga mau ribet2 nambahin pita dll, jadinya pilih di Fine Souvenir krn pasangin thank you card pun bisa serahin ke mereka, kita udah tinggal terima beressss, hihi...

Aku pilih souvenir pernikahan berupa 1 set (1 pasang sumpit + sendok & garpu) sebanyak . Rada2 nyambung sama venue resepsi dimana venue resepsi adalah di restoran, wkwkwkwk...Pengerjaan nya rada mundur sih, tapi krn belakangan klo ga salah 2 bulan sebelum hari-H aku ada penambahan lagi. Iya, souvenir nya nambah! wkwkwkwk....Jadi awalnya pesan 450 pcs (udah dilebihin 150 pcs dari jumlah undangan, karena hitung2 juga untuk yg diundang via online), lalu ternyata undangan nya nambah, jadinya nambah souvenir juga krn takut ga cukup.

Overall ga ada masalah sama souvenir, mulai dari order, mau penambahan, sampe barang nyaaku terima. Oiya, klo dianter nambah 100ribu. Dari awal deal emang minta dianter jadi udah bayar di awal untuk biaya pengantaran nya.


Undangan : Byru Invitation
Vendor ini showroom nya jadi 1 tempat sama souvenir, dan si doi ga mau ribet cari2 lagi n bolak-balik klo mau urus undangan ataupun souvenir, jadilah si doi maunya bikin undangan sama vendor ini aja. Lupa range harganya berapa, tp saat liat2 model dan harganya, aku tetapin budget 10ribu aja per undangan.

Truss, pertamanya itu kita pikir 1 bahasa aja di undangan (bahasa Indonesia), karena biasanya yg diliat juga cuma nama yg merid (biar ga salah masuk ke acara pengantin lain), trus sama info tempat dan hari beserta jam nya. Udah oke tuh tadinya 1 bahasa aja, trus peta lokasi nya dicetak gede. Tapi seperti biasa lah ya, setelah beberapa lama pihak keluarga doi bilang ada bahasa mandarin nya juga, karena keluarga besar doi itu masih banyak yg pake mandarin, katanya menghindari diomongin sama keluarga besar nya.

Yo wis lah, sampein ke pihak undangan klo mau nambah 1 bahasa lagi, pasti donk ya ngaruh ke harga juga, akhirnya nego lagi klo mau harganya tetep 10ribu , apanya yg bisa dikurangi? Akhirnya peta lokasi nya yg kita korbanin, wkwkwkwkwk...peta nya jadi dicetak kecil aja, pake kertas biasa yg cuma diselipin, karena kita pikir rata2 udah pada tau juga tempatnya, dan jaman sekarang bisa GPS, jadi peta lokasi yg kita kasih ga usah gede2.

Ini nih yang pake drama2, hahahhaa...ada drama dari kita nya ngasih format dan revisi tulisan mandarin nya, ada juga drama sama pihak undangan mundur jauh dari yg dijanjiin.

Singkat cerita, aku udh acc utk naik cetak itu tanggal 18 Juli 2016 *nyontek dulu di email*, trus di reply bahwa design undangan sudah diteruskan ke produksi, lalu dibilangnya diusahakan undangan selesai di akhir bulan Agustus. Trus iseng deh ya udah mau akhir Agustus nanya progress nya, pertama 27 Agustsus 2016 ga dibales, sampe 31 Agustus aku nanya di WA lagi, baru dibales, itu juga katanya diusahakan lebih cepat, berarti undangan nya belom jadi donk yah/ Di tanggal 6 September 2016 aku WA lagi, katanya dari percetakan menyanggupi undangan selesai maksimal 18 September 2016, dan akhirnya undangan jadi tanggal 20 September 2016 n akan dianter sama orang percetakan nya. Yah itu mah sama aja mau serahin utk naik cetaknya cepet atau gak, padahal waktu itu udah kita buru2 final-in sebelum libur lebaran.Soal undangan kapan kelar cetak nya aja udah mulai kesel sama ni vendor, hahaha...klo ga salah aku pernah telpon nanya progress undangan, dijawabnya undangan utk September belum beres semua, jadi duluin itu dulu. Aku cerita ke temen, mereka yg protes geregetan karena menurut mereka, aku udah lebih dulu masukin design utk naik cetak.

Ga sampe disitu aja drama nya, masih ada lagi, hahahaha...Pas dianter, plastik untuk masukin ke undangan nya beda ukuran donk, hahahahaha...jadi aku pesan undangan 410 pcs, plastiknya yg 400 masih rapih dibungkus nya, yg 10 lagi di luar bungkusan.. Ternyataaaa, yg rapih 400 plastik itu dicoba masukin undangan. GA MUATT pemirsahh. Telpon donk ya ke pihak undangan untuk minta tuker. Giliran udah dianter lagi plastiknya, sekalinya malah kegedean, haahahahaha...Untungnya gak gitu gede juga kelebihan nya, daripada ga muat ky yg pertama kann...haizz dah ahh, ada2 aja. Mungkin karena bulan ber ber ber juga ya, penuh wedding-an.

*panjang aja nih cerita soal undangan*

Hotel Hari-H : All Sedayu Hotel - Kelapa Gading
Dari paket Angke udah dapet 1 malam menginap di hotel All Sedayu, dan secara hotel ini masih sekomplek ruko sama Angke, jadi keluarga ku juga menginap di hotel yg sama. Pelayanan nya menurut aku oke yah walau harga jujur menurut aku di luar budget, hahahaha. Orangnya ada yg udah hapal kali sama muka aku dan pasangan, hahahaha. Kami berdua entah udah berapa kali bolak-balik ke hotel ini klo lagi ada urusan ke Angke, mulai dari show unit kamar (rencana upgrade kamar dari dapetnya deluxe jadi ke junior suite untuk liputan), trus booking kamar utk keluarga, dll




*maapkannn kualitas fotonya jelek, ini kondisi kamar pas baru check-in di H-1*



lanjut atau ga yaaa, hahahaha...masih ada perintilan2 sebenernya... :p