Saturday, February 11, 2017

Siap kah kita untuk punya anak?

Bukan...saya belum hamil, hehe..

Saya memang kepengen nya cepet punya anak. Dan mumpung belum hamil, jd bisa mikir2 lg utk segera punya anak..klo udah hamil kan ga bisa mundur ya... Sebenernya siap ga sih kita utk punya anak? Utk besarin n mendidik anak itu ga mudah kan ya, butuh disipin, kesabaran, n kedewasaan yg tinggi..

Padahal klo menilai diri sendiri dan menilai suami, masih pada suka main game, pokoknya yg menurut saya sendiri ga bermutu, ga berkualitas untuk bisa siap sebagai orang tua.

Dari segi keuangan, biaya lahiran itu udh ky biaya wedding, hahahaha...tapi utk bayar lahiran beda donk yah dengan sewaktu bayar weddingan. Pas weddingan jaraknya lama dan ada beberapa kali DP hingga pelunasan, tapi bayar lahiran kan gak gitu, jaraknya deket...  
*eh iya ga yah, gimana sih prosedur pembayaran klo lahiran?*

Dari segi cara didik anak, kami juga belum bahas gimana nantinya cara kami dalam mendidik, karena yg pasti beda cara yg mau saya terapin berdasarkan cara saya dididik dengan cara didik di keluarga dia.

Dari segi saling bantu, jarang banget ya cowok yg suka anak kecil, jadi sampai saat ini klo saya sumringah ketemu anak kecil n selalu minta ijin pengen gendong2 baby, sedangkan dia ogah...padahal pengen banget tanamin ke dia soal jaga anak...dulu sempet bilang ke dia utk nonton acara korea yg return of superman itu, tapi ga mau didenger..

Ah, pokoknya jadi bikin galau n kepikiran terus dari kemarin, jd merenung terus...

Buibu yang udah punya anak, yg lg hamil, dan yg lg ngerencanain punya anak, share donk, siap ga sih sebenernya? Dan gimana ya masukan buat saya dan pasangan utk bisa lebih berkualitas menyiapkan diri?


~Yanti yg lagi banyak pikiran, sampe pertama kalinya nulis blog dari hp~

29 comments:

  1. Jalanin aja yan, siap gk siap sih hrs siap bagi yg ud terlanjur hamil, manusia gk ad yg sempurna tp semoga kt bs mendidik anak2 kt sebaik2nya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nie, lg banyak pikiran aja jadinya makin tenggelam dalam renungan tentang hal punya anak T_T

      Delete
  2. Yanti, kalo siap ga siap itu ga bisa dijawab (kl buat gue ya, hehehe) yang penting pas mutusin for having baby kudu dateng dari 2 pihak (suami istri) karena yang bakal menjalaninya ya 2 pihak itu.
    ttg mendidik, biasanya apa yang uda direncanakan (misalnya pas lg hamil) itu bisa beda pas uda bener2 punya anak, hehehe jadi mending sembari jalan, kayak learning by doing. bukan ga punya prinsip tp lebih disesuaikan dgn kdaan aja. yang penting waktu mendidik itu suami istri saling komit maunya gimana :)
    biasanya naluri ibu en bapak itu akan muncul kok Yan dengan sendirinya :) apalg pas anak uda lahir, segala sesuatu bisa berubah. misal yang ga demen anak kecil, bisa loh jadi cinta terlebih kan sama anak sendiri, hehehehe..
    biaya lahiran emank gede Yan tapiiii biaya stelah melahirkan juga ga kalah gede loh, hahahaha (bukan mau nakutin ya tapi emank bener). Makanya alangkah lebih baik for having baby ini bner2 keputusan Yanti en hubby uda bulet let let mau punya anak :)

    smoga bisa kasi pencerahan ya Yan *sending virtual hugs*

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasiii ci dewi, jd makin kepikiran sebenernya krn pas persiapan wedding dia juga gitu, cuek bebek, ga ada inisiatif, hahahaha...
      soal abis lahiran juga ga kalah gede pengeluaran nya, setuju banget sih ci, tau banget krn denger cerita dr sohib yg udh punya anak..
      anyway, makasii ya cii.. *balik sending virtual hugs*

      Delete
  3. Ci maap yah bukannya mo jd soktau karena aku belum single, tp menurutku semuanya perlu diomongin sih. Mungkin dari pihak Cici siap tp pihak suaminya gak siap, naaahh.. Ribet tuh. Soalnya ada temenku kya gitu, suaminya sih nyantai aja tapi istrinya pengen banget punya anak cepet. Kalo mentalnya udah siap, bisa deh ngomongin yg lainnya misalnya biaya lahiran, tabungan anak, proses mendidik, dll hope this helps ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh belum nikah maksudnya wkwkwk *salah ngetik*

      Delete
    2. hai grace, salam kenal ^^
      kadang relatif juga sih menilai mental udah siap atau belom, karena kita bilang siap tapi pasti ada pemikiran2 atau kekhawatiran tersendiri soal itu. Yah, awalnya aku gencar pengen punya anak, tapi sekarang semangatnya jadi perlahan menurun, hahaha.
      Anyway, makasih ya saran nya, Grace ^^

      Delete
  4. Ekstrimnya kalau menurut aku, kalo punya anak itu siap2 kualitas hidupnya berantakaan... apalagi kalo yang ga punya nanny/pengasuh/pembantu.. ini dari sisi aku yah.. karena kalian berdua akan mencurahkan segalaaa waktu, tenaga, pikiran, cinta kasih buat si anak aja..apalagi anak pertama... contoh, kalian udah ga bisa tuh males2an bangun siang kalo pas liburan, pasti nanti akan bangun pas anak bangun...hahahaha..*ini curhat.. tapi intinya mental yang pasti harus bener2 siap yan, krn mental yang paling pertama ditempa saat lahiran ntah dari mulai sesar/normal, asi/sufor, dll. Persiapan yang lainnya bisa ngikutin seiring berjalannya waktu kok. Klo mental nya udah siap..segala kesusahan akan jadi kebahagiaan.. pintar2 aja merubah segala kerepotan jadi kebahagiaan... punya anak itu ga gampang..apalagi ngegedein nya... sama2 kasih support yah.. semangat yan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. "mental yang paling pertama ditempa", apalagi pas baby blues ya ci, lagi butuh banget banget support pas saat2 itu...

      makasih ci cath :*

      Delete
  5. Ci yantii.. Dirimu jangan galau2..hehehe.. Klo g bilang si coba aja diomongin dulu sama si koko.. Kapan kira2 dia mau punya anaknya.. Karena klo dari si koko nya belom mau, ntr malah dia gak enjoy dengan perannya sebagai seorang papa *sok bijak* coba dikasih pengertian aja sih ci pelan2, jangan terlalu maksa juga.. Biar klo uda tek dung beneran kalian juga enjoy jadinya.. Semangat yah ci 😘 yg penting kalian saling kasih support masing2

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, iya sharon, nanti mau diomongin...belom ketemu lg soalnya *jadi berasa LDR dah*, hahaha..
      makasii yaaa

      Delete
  6. hi yanti, kayaknya ini pertama kali komen disini ya...

    menurut gua sih, kalo punya anak itu ga cuma harus siap secara financial, tapi juga mental... soalnya kalo uda ada anak, semuanya bakal berubah... dari yang tadinya sering ngedate sama suami, jadi bakal jarang banget... dan menurut aku sih, melahirkan dan membesarkan anak itu ga terlalu susah, justru yang susah itu mendidiknya... makanya penting banget kita juga harus membekali diri, kira2 nanti anaknya mau dididik kayak gimana, mau jadi anak yang kayak gimana... makanya menyiapkan mental itu penting...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai ci mell, iya soal mental (dan soal membekali diri) itu yg jadi point aku juga ci di postingan selain soal biaya..kayaknya jadi kesimpulannya saya kepengen tapi berarti belom siap, hehe.

      btw, makasih ya ci :)

      Delete
  7. Yan..bener kata temen2 diatas. Ngobrol ringan aja ama suami soal ini. Keluarin uneg2 pikiran daripada galau sendirian.
    Kalo dari cerita kamu diatas, gua ga gitu jelas sih maksudnya tuh kamu dan suami sama2 udah mau punya anak tapi ragu siap apa ngga (dari sisi mental dan juga finansial) atau si suami jelas2 belum siap punya anak (krn kamu cerita ga pernah mau deket anak kecil).

    Laki2 ga mau deket ama anak kecil apalagi bayi bukan berarti dia ga sayang anak loh, bisa jadi karena ga enakkan atau ga percaya diri ama anak orang lain. Wong suami gua sendiri aja pas anak pertama udah lahir masih ga mau gendong loh ya tapi bukan karena ga sayang tapi karena takut ga ngerti cara gendong bayi.

    Masalah keuangan, anak pasti ada rejekinya sendiri kok yan asal kitanya tetep usaha ya. Ga separah keluar duit buat wedding kok.hahahahaha. apalagi kalo sukur2 bisa lahir normal itu pasti mampu kok yan. Amin. Yg berat bukan biaya lahiran tapi biaya sesudahnya. Ya tapi sekali lagi namanya udah punya anak pasti semuamuanya diusahakan. Dan kalo udah usaha yakinin aja pasti ada jalannya. :)
    Klo perlu buka tabungan baru khusus untuk si calon anak walaupun belum hamil. Terserah pake nama kamu atau suami atau nama berdua yang pasti isinya untuk si anak aja. Kalau udah kekumpul pasti berasa lebih siap.

    Masalah suami bantu urus anak idealnya sih dibicarakan sebelum nikah. Ugly truth nya emang ada tipe laki2 yg ga terlalu mau urus anak, taunya kerja cari duit aja. Urusan anak dan rumah ya urusan istri. Tapi karena skrg statusmu udah nikah ya coba perjelas lagi tanya ke suami nanti klo udah punya anak gimana dia mau bantu urus atau ngga.
    Kita ga perlu sih maksa2 suami biar suka anak kecil skarang biar nanti sayang ama anak, karena biasanya lelaki klo udah punya anak sendiri sedikit banyak akan berubah kok.

    Soal didik mendidik itu nanti kayanya otodidak sembari jalan. Kita bisa banyak baca banyak denger banyak cari info mau idealnya begini begitu tapi nanti begitu dijalanin ya sesuai situasi dan keadaan aja. Gausah maksa harus bgini bgitu..yg penting kita tau itu baik untuk si anak aja. Karena parenting ga ada sekolahnya, yan. Dan setiap anak berbeda, setiap keluarga juga sikonnya berbeda jadi untuk urusan didik mendidik itu custom made masing2 keluarga masing2 anak.

    Penting jg diobrolin masalah nanti klo anak udah lahir status kamu gimana..apa tetep boleh kerja. Atau full time mom di rumah urus anak. Kompromi.
    Dibahas aja ringan dari sekarang biar nanti2nya lebih prepared.

    Utk sementara nikmatilah masa2 masih bedua sama suami. Nikmatilah tidur panjang ga pake interupsi.

    Gua dulu nunggu 9 bulan baru dikasih hamil, padahal maunya tokcer langsung dapet. Cape denger pertanyaan kapan hamil dan udah disusul sama yg merit belakangan. Tapi bgitu udah lahir anaknya ngerasain urus anak baru flashback inget ke belakang kalau aja dulu langsung dikasih hamil tanpa jeda mungkin gua ga siap mungkin gua gila. Baru deh bersyukur udah dikasih waktu pacaran lebih lama 9 bulan sebelum akhirnya dipercayain hamil.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ci ainaaa, panjang sekali nasihat2 nya... akhirnya udh ketemu lg sama orangnya n udah keluarin uneg2 dan kekhawatiran2 aku, tinggal pelan2 bahas kesepakatan nya gimana...makasih ya ciii ^^

      Delete
  8. santaiiiii... tenang...jangan jadi beban hehehehe. oh ternyata Yanti galau pas kemaren itu wkwkwkwk salah tebak kirain mo tanya obat terbaik itu apa :P. iyah ember, urus anak ga gampang, buatnya juga ga gampang. tapi jangan terlalu di galau in, santai aza. yang namanya cowo, (boys will be boys), jangan di lihat dari kebiasaan dia sehari hari, gamers belum tentu dia belum siap loh. yang penting sudah siap untuk berkomitmen, berbagi tanggung jawab. itu aza. jangan nanti Yanti ngurus sendiri, cape sendiri. Tapi harus saling berbagi, berbagi tanggung jawab, dsb. jiayouuuu yanti. cc yakin sudah siap lah. dan kalo masi tinggal sama orang tua, lebih enak lagi. karena ada yang bantuin jagain dan mendidik. jangan mikir kejauhan, pikir yang sekarang aza :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha, iya ci orinn, kemarin ini jd ga balas lagi krn masih lg galau2 nya...makasii ci orin :*

      Delete
  9. Hai hai yanti
    pertama kali komen nih hehehhe

    Udh di jawab secara lengkap dan detail ma senior2 diatas hehehhe
    Klo dari gw ya...saat lu dan pasangan udh memutuskan untuk menikah itu gw udh anggap kalian ber2 udh siap lahir dan batin buat menghadapi segalany salah satuny ya memiliki anak dikemudian hari, gw ndk boong ya gw dulu mikir punya anak plng cm berasa lbh repot aja tp ternyata ndk loh yg ada kehidupan kalian akan berubah 360 derajat karna kehadiran baby ni...Hahhaha nakutin ya? ndk jg kok
    semua kan berproses dan berjalan normal klo kita menyikapi dg normal,
    Jgn takut suami ndk akan bantu, suamiku yg gamer dan cuekny tingkat galaksi malah lbh telaten urus olivia drpd aku...
    Urusan finansial, ndk seheboh kawinan kok yan semua bs menyesuaikan
    yg penting komunikasi lu ma suami di selaraskan aja, menyamakan persepsi ngobrol ringan aja kedepanny mao sprt apa
    semangattt jalan ni aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai hai juga ci mira, blog nya masih waiting list utk aku baca nih ci, hehehe...

      iya ci, kondisi aku dan dia sekarang ga bisa begitu lama waktunya utk membahas panjang lebar, jdny merasa ada kendala, hehe...makasih ya ci mira :)

      Delete
  10. hai yann.. :)

    pada dasarnya gua sama sih kaya yg laen. Anak itu keputusan berdua. Seharusnya dari awal, udah dibicarain, nundakah? atau mau langsung? biar elonya sendiri jg gak bingung seperti ini. *ini gak nyalahin ya*. Tapi ada baiknya sebelum terlambat, coba heart to heart bicarain sama suami. karena kalau sudah jadi ini gak boleh jadi penyesalan, karena ibu hamil gak boleh stress. :D

    Masalah suami keliatannya gak suka sama anak kecil, gak semua nya loh ya. Jp jg dari dulu biasa aja sama anak kecil, gak mau gendong. tapi bukan berarti gak suka. cuma ya memang takut salah gendong. Kalau anak sendiri percaya pasti beda deh.

    dulu kita jg masih suka maen games kok, dan itu bukan berarti kita belum pantes jadi orang tua. yang membuat kita berubah adalah anak nantinya. jadi sekarang selama belum ada anak ya udah enjoy aja dengan kehidupan sekarang.

    proses didik anak learning by doing, karena idealisme kita, terkadang bisa beda dari kenyataan. dan daripada kalian udah terlalu banyak idealisme sebelum anaknya ada, lebih baik nanti aja. tapi bukan berarti gak dipersiapkan ya. :)

    single, menikah, punya anak, itu semua proses. Gak ada yang gampang, tapi juga gak terlalu susah ketika udah dijalanin. Sama kaya gua sekarang punya anak 2. hahahaha.. gua juga bergumul kok. tapi.. gua sadar, anak itu berkat. Kapan dikasih, gak ada yang tau. jika sudah dikasih, bersyukurlah. Jangan jadikan beban.

    semangat

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai ci epoy, makasii udah mampir dimari :D

      kesepakatan awal ga nunda ci, sedikasihnya aja.. tapi pas lagi galau2 nya kali yah, terngiang-ngiang pertanyaan semua orang udh isi atau belum, lg sensi sama pas lg kesel sama dia bercampur jd satu, jd keluar pikiran, ngerasa kami belom pantes jd orang tua, hahahhaa...

      iya ci epoi, makasih ya masukan2 nya :)

      Delete
  11. intinya sih jangan sampe punya anak karena merasa di buru2 atau merasa dikejar2 sama orang buat cepet punya anak. yang punya anak kita, yg ngomong sih gak ngurusin. hehehe. :D gak ada yang merasa pantes jadi ortu, biarpun anaknya jg udah lahir. :D

    ReplyDelete
  12. Halo Yan.. kayanya aku baru pertama nih ninggalin jejak disini.. Hehehe.. Setuju nih sama yang lain, Kalo untuk keputusan punya anak sekarang / nanti harus diomongin bareng suami..

    Kalo di aku dulu, malahan aku loh yang pengen nya nunda, tapi ya sutra, ternyata dikasi nya langsung dan akhirnya jalanin aja..

    Anak itu rejeki dan ada berkatnya sendiri.. Selama kita tetep usaha pasti dikasi berkat lewat usaha kita itu.. Aku percaya banget deh karena memang aku mengalami sendiri Yan..
    Biaya melahirkan ga seheboh biaya wedding juga sih, tapi setelah ada anak ada aja deh biaya yang kudu kita alokasikan buat anak.. Tapi percaya aja pasti tercukupi selama kita berusaha dan berdoa.
    Perihal suami ga suka anak kecil, suamiku sama banget.. Kalo kita liat anak kecil uda gemes sendiri dia mah cuek bebek.. Pertama kalinya dia gendong bayi ya anak kita itu, itu juga hati2 banget sampe diketawain suster pas di RS.. hihihi.. Semangat yann :) Jangan galau galau lagi ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasiii yaa, btw manggilnya nova atau valin atau apa yah? hehe..
      setelah dapet banyak masukan2 dr blogger2 senior, udah agak tenangan, n udah diomongin juga ke suami..klo kata mertua sih berarti karma nya belum cukup utk punya anak, jd kepikiran mau perbanyak ikut dana baksos2 ke panti asuhan, hehe...anyway, makasii yaa :)

      Delete
  13. Santaii aja..kamu kan baru meritnya...menurut aku mendingan nikmatin dulu aja masa2 berdua...org2 pasti banyak yg nanya, rata2 mereka cuma basa basi aja ga bener2 pengen tau juga sih...just go with the flow...Tuhan yg lbh tahu waktu yg tepat..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai ribkaaa...iya nih sekarang udah agak tenangan, nikmatin aja deh krn bisa pacaran terus, hahaha..makasii ya rib :)

      Delete
  14. yang penting, enak bikin anaknya dulu aja lah...hahaha. ngapain si galau - galau Yan, rileks aja deh. semangat cari duit n nabung dulu daaan puasin suami dulu, xixixi. nanti satu bahagia akan berlipat ganda menjadi bahagia yang banyak, ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. awww, bener jugaa ci, hahaha...ketemu aja ga tiap hari, jd belom terlalu enak bikin anaknya, hahahha..makasiii ci indri, semangat juga ya promil nya :D

      Delete